beban ini membunuhku

Oh well halo buat semuanya, aku udah lama banget gak nulis dan sekalinya nulis bisanya lewat Blackberry yang artinya aku gak bisa nulis banyak-banyak karena ogah juga kalo jari-jari lentikku ini keseleo karena kebanyakan ngetik di keypad yang sekecil upil ini.
Aku udah nglewatin yang namanya kuliah. Yak kuliah yang ternyata gak ada enak-enaknya samasekali. Ya mungkin ada karena aku tambah temen, tambah wawasan. Tapi tetep aja aku belom dapetin feel kuliah. Feel yang pernah aku rasain jaman-jaman aku muda dulu. Ya jaman sma (padahal baru kemaren).
Banyak hal yang udah aku lewatin mulai dari kenalan sama orang-orang baru dengan percakapan simple yang hampir aku dengar dan aku ucapkan setiap kali sebelahan sama orang baru,

Aku : hai, kenalan dong aku fia. Kamu siapa? (Ngulurin tangan)
Dia : hai, aku *piip* (bukan karena disamarkan tapi untuk permisalan aja)
Aku : asli jogja?
Dia : (ada dua alternatif jawaban) iya/ enggak aku dari luar

Kalo jawabannya udah bukan orang jogja percakapan pun berlanjut menjadi,

Aku : oh, asli mana?
Dia : *menyebutkan daerah asalnya*
Aku : wah jauh ya (karena biasanya luar jawa) disini nge kost?
Dia : iya.
Aku : kost dimana?

Dan percakapanpun diakhiri dengan kata : ooh ..

Kalo jawaban dia orang jogja, percakapanpun akan menjadi,

Aku : SMA nya mana?
Dia : SMA *piiip*
Aku : oh kenal si *piip* dong?
Dia : iya iya kenal. Kamu SMA mana?
Aku : (dengan bangga, entah salah atau enggak tapi aku tetep merasa bangga) MUHA.
Dia : oh muha.

Dan dari situ aku yakin kebanggaanku tadi salah.

Well, lucu juga kalo misalnya aku lagi duduk di sebelah orang yang lagi kenalan dan mempraktekkan perbincangan yang udah aku deskripsiin tadi. Rasanya kenalan dengan orang baru itu menjadi hal yang sangat perlu disaat kita berada di wilayah baru.
Aku sendiri sebenernya sangat males dan gak percaya diri.
Males untuk bisa kenalan dan menceritakan kehidupan pribadiku ke orang baru. Bukan, bukannya aku sombong atau apa tapi aku males aja. Enak juga ngobrol langsung ngbrol aja gausah pake sok formal kenalan dr nama alamat dan status si keluarga (loh?)
Gak percaya diri karena aku ngerasa untuk kenalan sama orang lain itu harus ngasih ‘good first impression’. Mungkin kalo kita cantik udah bisa aja gitu langsung dinilai baik. Tapi kalo orang udah gak suka sama fisik kita dan men-judge yang gak baik males juga mau kenalan.
Dan bagi aku kenalan sama orang baru itu gak bisa nunjukin gimana aslinya kita. Gimana kita sebenernya.
Jujur aku kalo sama temen-temen SMA ku sama sekali gak ada jaim-jaiman. Mungkin karena kita udah ngerasa kaya sodara banget jadi ya udah tau satu sama lain kaya gimana.
And that’s the thing that I missed.

Ya kata orang sih alon-alon asal kelakon. Mungkin waktunya aja yang belom dapet, belom nunjukin gimana ntar aku sama temen-temen kuliahku bisa sedeket aku sama temen-temen SMA ku.
Ya aku harap sih mereka sebaik temen-temen SMA ku walaupun aku tau temen-temen SMA ku adalah bests people that I ever met😀

**

Hari ini aku ada kuliah agama. Bahasannya soal manusia gitu, dan satu kalimat yang masih terngiang-ngiang oleh otak ku yang kerjanya udah gak sejalan dengan hati :

“Laki-laki itu umurnya lebih pendek dari perempuan”

Hmm entah kenapa otak ku langsung membenarkan kalimat itu.
Menurutku, laki-laki emang gak lebih lama hidupnya dari perempuan. Ini faktor lingkungan sih sebenernya yang ngebuat aku jadi ikut-ikutan punya asumsi kaya gitu.
Lingkungan sekitar yang aku maksud adalah mamahku sendiri.
Iya, beliau udah sekitar hmm berapa ya pokoknya dari aku SD kelas 5 sampe sekarang udah tua lusuh bau tanah (oke mungkin terlalu ekstrim) she’s a single parent.
Aku gatau ya seberapa sedihnya mamahku pas ditinggal papah, tapi yang aku tau aku juga sangat-sangat-sangat kehilangan papah. Sosok ayah yang udah gak ada dan gak bisa aku dapetin dari siapapun itu.
Dan aku pun ngerasain gimana sakitnya ditinggal pasangan yang udah setaun bareng. Oke aku baru setaun bareng aja udah nangis-nangis ngais tanah guling-guling di kasur bolak-balik kamar mandi (ini sedih apa diare), gimana mamah yang udah bertaun-taun sama papah, punya anak 4, kehidupan bergantung sama papah tapi akhirnya harus sendiri juga ngelawan kerasnya hidup dan bandelnya anak-anak macam aku.
Mamah, sekarang jadi guru terbaik dan terbesar buat aku. Beliau sekarang jadi bisa kemana-mana sendiri, bisa ngmong sama siapapun, bisa tegar, kuat. Aku harus banyak belajar dari mamah.
Dan pas beberapa kali aku ikut arisan mamah bareng sama temen-temen sekolahnya, mereka pun berdialog tentang kehidupan single parent mereka, gimana mereka sekarang kemana-mana sendiri tanpa seorang suami.
Mereka pun dengan tegar dan kuat (walaupun aku tau gimana perasaan mereka waktu keadaan memaksa buat nyeritain kejadian pait itu lagi karena gimana pun juga aku juga perempuan) menceritakan semua dari awal smpe klimaksnya kejadian dimana suami-suami tercinta mereka harus pergi untuk selamanya.
Dan menurutku mereka ibu-ibu yang hebat.
Mereka seolah gak pernah menyalahkan keadaan, mereka kuat, mereka nyoba buat berdiri sendiri dalam ngadepin idup ini.
Terutama mamahku.
Yang aku tahu mamah itu sangat lemah dan cengeng ( ya gimana aku itulah mamah. Eh gak juga sih maksudnya ada beberapa gitu yang mirip. FYI aku bukan anak pungut jadi wajar kan kalo aku mirip mamah) dan sangat tergantung sama papah.
Papah itu lelaki yang sangat gentle yang pernah aku kenal.
Beliau sangat sayang sama keluarganya, apapun dia bakal lakuin asal keluarganya seneng, bahagia, berkecukupan.
Mamah pernah cerita waktu jaman hamil sampe ngelahirin anak-anaknya papah sangat telaten. Dia merhatiin apapun yang dibutuhin mamah. Diem-diem udah mempersiapkan semuanya buat kelahiran anaknya. Well pas mamah cerita itu aku ngerasa mamah terharu dan seneng banget. Gimana juga aku jadi pengen punya suami kaya papah. Yang bener-bener sayang istri dan anak-anaknya, bertanggung jawab dan yang paling penting : gentle

Iya aku masih 18th dan mungkin terlalu cepet buat yang namanya mikirin pernikahan, atau mikirin suami, bahkan anak.
Tapi bagiku semua perempuan pun yang udah baligh pasti punya kok angan-angan dan impian yang mereka mau tentang keluarga mereka nantinya.
Dan dari hal-hal itu aku jadi mikir, gimana nantinya kalo asumsi ‘umur lelaki itu lebih pendek dari perempuan’ bakal kejadian juga sama aku dan keluargaku?
Jujur aku gatau aku akan sekuat mamah dan temen-temennya atau enggak.
Tapi bagi aku kehilangan itu sangat menyakitkan dan membuat lemah.
Lebih baik samasekali gak ngerasain punya daripada harus kehilangan.
tapi di sisi lain gimana pun juga menikah itu keharusan, bahkan ibadah.
Ada yang bilang juga menikah membuat kita merasa lengkap lahir batin.
Tapi kalo akhirnya harus kehilangan dan tetep merasa sendiri, apa iya pernikahan menjadi suatu hal yang dapat melengkapi kehidupan kita?

Posted with WordPress for BlackBerry.

Published in: on September 2, 2010 at 1:58 pm  Tinggalkan sebuah Komentar  

The URI to TrackBack this entry is: https://fialuthfia.wordpress.com/2010/09/02/beban-ini-membunuhku/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: