disaat rambutku mulai rontok..

sebentar saya mau breaking news dulu,

ini saya bikin tulisan yang kedua setelah yang awal ilang gara-gara gatau kenapa si mozilla firefox tiba-tiba menghilang dan nutup sendiri. sambel emang.

well, saya sebenernya udah bete mau nulis lagi tapi gapapa lah daripada bengong. oke akan saya mulai obrolan kita masalah kerontokan rambut (jadi agak basi karena secara terpaksa harus diulang lagi).

terjangkit hair rontokius akut

RONTOK ialah terlepasnya satu komponen dari komponen yang lain secara tidak sengaja yang membuat komponen tersebut berceceran dan tidak dapat disatukan lagi (ini adalah asumsi ngawur saya). hal ini merupakan hal yang paling saya takutka sepanjang hidup saya, bayangin aja setiap pagi sisiran dan harus kehilangan rambut sebanyak itu. sekarang yang ada di otakku, apa kabarnya kepalaku 10 tahun kedepan? apa iya saat umurku 28 tahun nanti aku harus bersaing kepala dengan para om-om botak yang suka cari mangsa di mall itu? (emosi)

oh well, aku gatau ya ini cewek-cewek lain juga banyak yang ngerasain ini atau enggak. tapi kalo sampe ada yang gak ngerasain, liat aja.. aku bakalan ngemis-ngemis minta resep supaya aku bisa ngobatin kerontokan akutku ini huaaa emaaaaak. aku sangat-sangat-sangat frustasi menghadapi problematika ini. entah sampai kapan aku harus mengemban ini semua (rada lebay memang).

dan aku juga pernah dapet informasi dari temenku yang kebetulan pernah baca di suatu majalah remaja gitu kalo wanita itu rata-rata per harinya minimal harus ‘kehilangan’ seratus helai rambut. saya ulangi sekali lagi ya SERATUS HELAI RAMBUT. itu rambut semua ya? (ya iyalah!) dan dari hal itu aku pun selalu menyelipkan doa disetiap sholatku : jangan buat aku terlihat botak, ya Allah.

lalu apa kabarnya para pria ya? apa mereka se-khawatir cewek-cewek dengan masalah kerontokan rambut atau lebih tepatnya kebotakan kepala mereka? apa mereka juga frustasi dan nyari cara supaya kerontokan itu terhenti? atau malah mereka samasekali gak pernah liat rambut mereka sehelai pun rontok dari akarnya? hmm aku belum pernah menanyakan ini pada pria-pria di lingkunganku, well maybe so on.

**

aku bingung mau nulis apalagi.

oya, tadi sempet baca blognya panjul, temen SMA ku. bisa dilihat disini. aku juga ngutip dikit tulisan dia tentang aku :

Arwani Luthfia Qurrata’ayuni
Ini dia kenalan pertamaku di SMA. Dia pindahan dari Bali. Waktu itu kita ketemu waktu daftar ulang.

Aku: “Hai, Vania”

Dia: “Hai, Ayu”

Ooh. Namanya Ayu. Oke seenggaknya aku udah punya kenalan nanti kalo udah masuk sekolah. Pas pembagian kelas buat ospek, ternyata aku sekelas sama dia. Bagus. Aku berniat nyamperin dia yang lagi nunggu jemputan di gerbang sekolah dengan maksud mau bilang biar besok kita duduk sebangku.

Aku: “Eh, Ay…”

Ayu: “Eh jangan panggil aku Ayu lagi ya, namaku Fia sekarang.”

Aku: “…………..”

Oke, mau Ayu atau Fia, yang pasti aku sebangku sama dia. Sehidup semati dalam mengahadapi muka-muka senior yang suka marah-marah tanpa sebab, persis di depan muka kita. Minta dicolok pake garpu kali ya matanya. Aku jadi inget, dia dimarahin kakak kelas gara-gara pake rok rempel. Kata si kakak, pake rok rempel sama aja mau gaya-gayaan karna rok itu mahal harganya terus mau ditunjukin deh ke temen-temen. Emang kadang senior suka songong dan sok tau. Karena, si Fia bikin pengakuan ke aku kalo rok itu adalah rok eyang putrinya yang udah lama gak dipake hahaha. Oh iya, panggilannya sekarang Peak. Selama kelas 3 dia selalu aja galau gara-gara mantan pacarnya. Ya, kalo kata dia sih “udah nggak ABG tapi masih LABIL”. Hehe bener juga ya, aku juga gitu. Paling asik kalo ngegosip sama dia. Orangnya rumpi setengah mati. Kalo pas dia yang lagi curhat, dipanasin dikit juga dia langsung kepancing. Jadi suka ngegodain deh, ngompor-ngomporin dia. Hehe. Kalo dikelas, dia jadi sasaran favoritnya Pak Kardi, guru fisika. Katanya gara-gara si Peak suka ngelamun waktu pelajaran. Eh iya, jangan pernah bikin Peak sebel sama kalian. Niscaya kalian bakal dibetein abis-abisan sampe kapan tau deh sesuka hati dia aja.

rada nurunin pasaran emang , but thanks best aku terharu segitu perhatiannya kamu sama aku. aku aku aku tidak bisa berkata apa-apa lagi. sekarang saya mohon lepasin keluarga saya ya bebaskan mereka, permintaan tulisan mu buat aku pajang disini kan sudah terpenuhi. hahahahaha

anyway,

aku kangen berat sama masa SMA ku. masa dimana pas sok taunya aku, pas aku lagi labil cinta-cintanya sama cowok, pas aku ngerasa punya temen-temen deket yang udah kayak keluarga banget buat aku, pas labil-labilnya jajan di kantin sampe sehari bisa abis sepuluh ribu. aku kangen, kangen mejaku bareng icak, kangen meja sebelahku ada si delly (kali ini aku bener nulis namamu) yang aku ajakin nggosip dengan gaya khas nengok ke kanan, kangen meja belakangku si acid sama fara yang selalu punya gosip baru (ini aku ke sekolah belajar apa nggosip sih), kangen papan tulis di XII IPA 1, kangen meja guru yang disamperin buat ambil soal, numpukin jawaban atau sekedar ambil nilai, kangen duduk-duduk di depan kelas yang lantainya lebih tinggi terkesan kayak panggung, kangen nggosip di balkon kelas sambil duduk-duduk, kangen maenan DOMIKADO pake bedak (ini emang rada masa kecil kurang bahagia), maen kelereng asah otak, kangen ngumpul di belakang kelas pas istirahat, kangen pagi-pagi ngerjain PR nyontek sama imak, kangen upacara yang diadain cuman sebulan sekali, kangen nggosipin guru-guru yang sukanya berlaku berlebihan, kangen sholat jamaah dhuhur bareng kalian, kangen jajan bakso bang adi, kangen biting-bitingan, kangen nasi kucing, kangen krupuk setan, kangen bayar SPP , kangen ditegur guru, kangen kangen kangen semua masa SMA yang indah itu.

satu pertanyaan : kenapa harus ada kenangan manis kalo emang kita cuman bisa membiarkannya menjadi sebuah kenangan semata?

Published in: on Juli 23, 2010 at 11:52 am  Tinggalkan sebuah Komentar  

The URI to TrackBack this entry is: https://fialuthfia.wordpress.com/2010/07/23/disaat-rambutku-mulai-rontok/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: