satu-satunya trauma atau phobia yang akhirnya aku tau dalam diriku

yak hari ini lanjut nulis lagi setelah udah ngidam dari semalem dan baru bisa nulis lagi sekarang. masalahnya bukan karena aku sibuk atau banyak tugas, man aku sangat-sangat pengangguran sekarang. tapi masalahnya mucul dari posisi komputer yang tidak strategis yaitu dikamar masku yang satu itu. jadi besok kalau tulisan saya gak nambah ya berarti gak ada kesempatan nyempil masuk ke kamar masku.

anyway, aku mau cerita beberapa hal nih ..

pertama mungkin masih ada hubungannya sama postingan sebelumnya. aku ngerasain beberapa hal yang ngebuat aku mikir dan bikin hati jadi belajar dimana hidup itu gak selamanya kayak yang kita mau, gak selamanya kayak yang kita harapin.

yak setelah kejadian posting kemaren itu aku bener-bener ngerasa drop, down (sekali lagi bukan syndrom down), nangis bisa sepanjang hari. tapi karena dorongan dari teman-temanku yang cantik-cantik nan baik hati aku jadi mikir buat apa aku terus-terusan terpuruk gak ada tujuan kayak gini? emang dia ada pedulinya? emang trus dia bakalan balik sama aku? ada juga ilfeel trus tambah sayang sama cewek barunya.

miris.

ya ya ya, itulah hidup atau itulah manusia. seseorang yang punya ketertarikan dan kesempatan dengan hal yang baru sudah dipastikan tidak akan ada ketertarikan pada hal yang lama apalagi dalam satu jenis kasus yang sama. semoga apa yang aku omongin ini bukan sekedar celotehan cewek sok tau yang gak ada dasarnya. man, kita lihat realitanya ajalah.

dan sekarang apa yang aku rasain itu adalah sebuah trauma. aku gak tahu ini mungkin berlebihan tapi dalam hati aku udah ngerasa kalo aku gamau ngrasain hal yang sama lagi. udah cukup lah aku harus ngerasain tekanan batin yang luar biasa itu. tapi bukan berarti aku gamau jatuh cinta lagi, sayang sama cowok lagi, atau pacaran lagi. tapi lebih ke don’t give me promises but give me the real you.

sekarang dia juga sepenglihatanku udah bisa nemuin kebahagiannya sendiri. aku juga seneng kok seenggaknya udah ada yang cocok buat jagain dia, ngerti dia dan nemenin dia. kedengerannya peres ya haha but that’s what i feel now, honestly. aku juga mungkin udah gamau lah berurusan soal hati sama dia, i remain we’re good friend🙂

**

well, aku ada cerita lagi nih soal malem minggu kemaren.

jadi aku dateng ke sebuah kawinan yang bertempat di GSP (Graha Sabha Permana) UGM Yogyakarta. itu acara resepsi pernikahan sodara yang aku gatau silsilah kita bisa sodaraan darimana. seperti yang banyak orang jogja ketahui acara resepsi pernikahan kalo si gedung tersebut emang pasti akan sangat megah dan “wow” banget. aku pun penasaran gimana acara itu bakal berlangsung.

bener aja ini bukan sekedar “mewah” lagi atau “wow” lagi. ini sangat sangat sangat WOOW! (mungkin dalam hal ini aku mubazir kata-kata, tapi beginilah karena bingung gimana cara mendeskripsikan sesuatu yang tidak lazim. at least bagi saya). jadi di acara tersebut keluarga besar yang biasanya jadi among tamu (dalam budaya jawa) digantikan dengan orang-orang bayaran ya halusnya sewaan yang memakai pakaian prajurit keraton (aku gatau itu pakaian namanya apa). dan dari luar pun para  buku tamu yang menurut pengalaman dan pengetahuanku harusnya berpakaian kebaya cantik mereka menggunakan kemben merah seperti orang-orang desa yang mau mandi di kali (lengkap dengan rambut cepol dan kain batik sebagai bawahannya). suasananya pun sangat-sangat keraton sekali (lagi-lagi mubazir kata) dan akupun merinding entah karena lampu remang-remang itu atau suara gamelan yang mengiringi sepanjang acara.setelah masuk ke dalem, aku ternganga. man, ada panggung diatas pelaminannya! ini aku yang norak apa emang ini acara yang gak lazim? dan yang terjadi di panggung itu adalah pementasan wayang. bukan cerita wayang sih, tapi tarian-tarian gitu. mungkin hal ini dimaksudkan untuk menghibur para tamu yang harus antri panjang sekali hanya untuk bersamalan dengan kedua mempelai. but it doesn’t work (for me).

dan yak waktunya makan-makan! ini hal terindah dalam acara resepsi dimanapun anda berada. oh ya fyi ini acara penuh-sesek-panas banget. awalnya bingung mau makan apa, akhirnya pilihan pertama jatuh pada zupa soup sebelumnya pernah sih makan ini dan awalnya udah jatuh hati sama bentuknya hihi i like it. well lanjut ngebahas acara ini. ini satu hal lagi yang gak lazim, masa mau ngambil makanan aja kayak antri sembako. man, seumur-umur dateng ke kondangan gak pernah deh antri buat ngambil makanan-makanan itu sampe sepanjang ini. aku aja sampe males dan buru-buru pengen balik kerumah aja. tapi sialnya makanan di resepsi itu gak biasa ada di resepsi lainnya.

akhirnya semua makanan dan minuman aku cobain kecuali yang di buffet karena perut udah bener-bener gak bisa nerima asupan lagi. enak sih tapi ini semua juga berhasil membuat program diet saya yang sudah gagal SEMAKIN GAGAL.

udah ah mau ym an dulu .

Published in: on Juli 18, 2010 at 6:39 am  Tinggalkan sebuah Komentar  

The URI to TrackBack this entry is: https://fialuthfia.wordpress.com/2010/07/18/satu-satunya-trauma-atau-phobia-yang-akhirnya-aku-tau-dalam-diriku/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: